Blog Archives

Cara Bermain dengan Janin

inmagine.com

Bermain bersama anak tidak harus menunggu sampai dia lahir. Sejak dia masih di dalam rahim pun, sudah bisa! Anda bahkan mungkin akan terkaget-kaget melihat responsnya.

Hasil riset Dr. David B. Chamberlain, spesialis kandungan dari Boston University, Amerika Serikat, menyebutkan, banyak anak yang sudah mulai belajar sejak di dalam kandungan, menunjukkan kemampuan kecerdasan ganda (multiple intelligences) pada usia sekolah. Sementara pakar janin Dr. William Liley dariUniversity of Auckland, Selandia Baru, membuktikan, anak-anak yang sejak janin sering diperdengarkan musik orkestra, setelah lahir cenderung menyukai musik seperti yang biasa didengarnya di dalam kandungan. Janin pun, menurut Dr. Hepper PG dariThe Queen’s University of Bellfast, Irlandia, terbukti mampu menguap sebagai reaksi usapan pada perut ibu yang terus-menerus. “Apa pun rangsangan dan cara bermain yang dilakukan ibu terhadap janinnya, pasti akan bermanfaat!” tegas Dr. Hepper.

*Rangsang suara. Menurut hasil riset Dr. Chapman JS dari New York University, Amerika Serikat, janin mulai bisa mendengar di usia 26 minggu, atau trimester ke-3.  Cairan ketuban adalah sarana penghantar gelombang suara yang baik bagi janin, sehingga rangsangan suara dari sekeliling maupun dari luar rahim, dapat didengarnya. Tetapi riset tersebut juga membuktikan, jenis musik yang membuat ibu relaks, belum tentu memiliki efek yang sama bagi janin. Suara yang menenangkan janin adalah yang berirama teratur, atau kira-kira seperti suara detak jantung ibu yang biasa didengarnya.
Ajak bermain dengan:

  • Memutarkan aneka jenis musik terutama yang memiliki rentang nada cukup lebar, mulai nada rendah hingga tinggi.
  • Mengajak janin berbicara dengan berbagai intonasi.
  • Memainkan alat musik, misalnya piano atau gitar.

*Sentuhan dan rabaan. Janin umur 16 minggu akan bereaksi terhadap sentuhan, rabaan atau tekanan yang mengenai perut ibunya. Reaksi yang paling sering ia tunjukkan, menurut riset Dr. J Atkinson dan Dr. O Braddick dari Universitas London, Inggris, adalah dengan gerakan mengisap jempolnya.
Ajak bermain dengan:

  • Mengusap-usap bagian perut yang menonjol akibat tekanan tubuh janin.
  • Mengetuk-ngetuk perut dengan hitungan dan tunggu sampai janin membalas ketukan Anda dengan gerakan yang dilakukannya. Misalnya, dengan menendang, menunjukkan kaki atau tangannya ke permukaan perut.
  • Menekan bagian perut yang menonjol karena tekanan kaki atau tangan janin. Biarkan janin membalas dengan menunjukkan tonjolan di bagian lain perut Anda.

*Rangsang cahaya. Kelopak mata janin 26 minggu biasanya belum terbuka. Namun demikian, hasil riset Dr. Jason C Birnholz dari New York Academy of Sciences, Amerika Serikat, membuktikan, janin sudah menunjukkan reaksi terhadap cahaya ketika perut ibunya disinari. Reaksi janin terlihat dari peningkatan denyut jantungnya. Terkadang ia bahkan mampu menggerakkan tangannya ke arah mata  – seperti menutupi mata – merasa silau.
Ajak bermain dengan:

  • Mengajak janin bicara saat berada di tempat gelap, lalu berpindah ke tempat terang.
  • Mengarahkan senter ke berbagai bagian perut Anda.
  • Nyala-matikan senter sambil diarahkan ke perut, berulang-ulang.

Hati-hati! Kemalasan Ibu Dipelajari Bayi

inmagine.com

detikNews

Jakarta – Saat hamil, banyak ibu yang merasa malas bergerak. Alasannya, bawaan orok. Namun kemalasan ini jangan dipelihara karena bisa dipelajari oleh bayi yang masih dalam kandungan. “Bayi juga mempelajari respons ibu, seperti bangun siang, dan sebagainya. Jadi jangan heran kalau saat hamil si ibu kerap bangun siang, anaknya juga begitu,” ujar dokter kandungan Ali Sungkar. Hal itu disampaikan dia dalam diskusi bertajuk “Mengembangkan Kecerdasan Anak Sejak dalam Kandungan” di Brawijaya Women and Children Hospital, Jl Taman Brawijaya, Jakarta, Sabtu (22/9/2007). Selama hamil, seorang ibu tidak dianjurkan minum kopi berlebihan karena ditakutkan akan mengganggu bioritmik tubuh. Saat hamil sebaiknya hindari asap rokok, alkohol, obat bebas, dan jamu. “Jamu sebaiknya dihindari karena jamu itu tidak ditakar. Sehingga kandungan zat aktifnya kita tidak tahu,” jelas Ali.

Berbahagialah Saat Hamil Siapapun tentu senang melihat wajah ceria dan bahagia penuh senyum. Wajah yang jauh dari kesan stres. Bahagia. Itulah seharusnya yang dirasakan seorang ibu hamil, dan bukannya stres. “Kalau ibunya stres, bisa meningkatkan masalah pada perilaku anak kelak,” ujar psikolog anak dan keluarga Rusyika Thamrin Psi, CBA, CPHR. Emosi ibu seperti marah, takut, cinta dan berharap, juga berpengaruh pada genetika anak. “Suami-suami juga harus memberi dukungan. Jadilah suami yang paling romantis,” imbuh perempuan yang akrab disapa Tika ini. Dijelaskan dia, hubungan antara ibu dengan bayi dalam kandungan sangat luar biasa. Sebab mereka dapat berkomunikasi dan menjalin keintiman. Tidak ada ibu hamil yang dapat menyembunyikan emosi dari bayinya. “Emosi yang dialami ibu dibawa ke plasenta bayi oleh molekul, sehingga bisa mempengaruhi perkembangan otak bayi dan karakter emosi bayi,” beber Tika. Menurutnya, stimulasi sejak dalam kandungan seperti respons sentuhan dan suara, dapat menjalin kedekatan emosi ibu dan bayi. Selain itu, juga bisa menentukan hubungan antara anak dan orangtuanya di masa depan. (nvt/nrl)

%d bloggers like this: